CONTOH DRAF

WAWASAN AL-QUR'AN TENTANG ISTI'AZAH
Oleh : muhammad. S.Th.i
A.    Latar Belakang Masalah
Al-Qur’an menyatakan dirinya sendiri sebagai Hudan(petunjuk) bagi orang-orang yang bertaqwa[1], petunjuk  dan kabar gembira bagi orang-orang yang beriman[2], petunjuk bagi umat manusia dan keterangan-keterangan mengenai petunjuk dan sebagai Furq±n (pembeda) antara yang hak dan yang batil[3]. Sealin itu, ia jiga sebagai Ta©kirah (peringatan) bagi orang-orang yang takut kepada Tuhan dan ©ikir (ingatan, sebutan) bagi semeta alam[4], dan beberapa nama lainnya. Nama-nama dan atribut-atribut ini secara eksplisit memberikan indikasi bahwa Al-Qur’an adalah kitab suci yang berdimensi banyak dan berwawasan luas.[5]
Pada dasarnya, Al-Qur’an merupakan sebuah kitab keagamaan. Namun, pembicaran-pembicaraan serta kandungannya tidak terbatas pada bidang keagamaan semata, tetapi meliputi berbagai aspek kehidupan manusia. Al-Qur’an bukanlah kitab filsafat dan ilmu pengetahuan, tetapi di dalamnya dapat dijumpai pembahasan mengenai filsafat dan ilmu pengetahuan.[6]
Al-Qur’an mengandung berbagai ragam masalah, tetapi pembicaraannya tentang suatu masalah tidak selalu tersusun secara sistimatis seperti halnya buku ilmu pengetahuan yang dikarang oleh manusia. Di samping itu, Al-Qur’an sangat jarang menyajikan suatu masalah secara rinci dan detail. Pembicaraan Al-Qur’an pada umumnya bersifat global, parsial, dan seringkali menampilkan sesuatu masalah dalam prinsip-prinsip pokok saja.[7]
Al-Qur’an adalah kitab suci yang kaya dengan berbagai konsep dan gagasan. Salah satu di antaranya adalah pembicaraan tentang Al-Isti’a©ah. Kata atau lafazAl-Isti’a©ah diungkapkan dalam Al-Qur’an sebanyak 17 (tujuh belas) kali dalam berbagai bentuknya.[8].
Al-Qur’an memberikan persoalan-persoalan aqidah, syariah dan akhlak dengan jalan meletakkan dasar-dasar prinsipil mengenai persoalan tersebut.[9]Demikian pula persoalan Al-Isti’a©ah yang masuk dalam kajian hukum, aqidah dan akhlak.

Manusia sebagai makhluk yang diciptakan oleh Tuhan dalam bentuk yang sebaik-baiknya[10]dengan kesempurnaan jiwa[11]. Namun dalam kesempurnaan tersebut, Allah juga mengilhamkan dua potensi utama yaitu ; kefasikan dan ketakwaan[12]. Dari kedua potensi utama tersebut, Allah menginformasikan bahwa keberuntungan hanya bagi mereka yang memilih jalan ketakwaan dan kerugian bagi mereka yang memilih jalan kefasikan[13]. Informasi ini menunjukkan bahwa dalam kesempurnaan manusia, juga memiliki potensi untuk jatuh kepada kefsikan dimana didalamnya setan memiliki peranan. Firaman Allah:
tA$s% y7Ï?¨“ÏèÎ6sù öNßg¨ZtƒÈqøî_{ tûüÏèuHødr& ÇÑËÈ žwÎ) x8yŠ$t7Ïã ãNßg÷YÏB šúüÅÁn=øÜßJø9$# ÇÑÌÈ  
Terjemahnya:
“(Iblis menjawab) : "Demi kekuasaan Engkau Aku akan menyesatkan mereka semuanya, Kecuali hamba-hamba-Mu yang mukhlis di antara mereka”[14]
Yang dimaksud dengan “mukhlis” ialah orang-orang yang telah diberi taufiq untuk mentaati segala petunjuk dan perintah Allah swt.[15] .dalam ayat yang lain, Allah memerintahkan untuk senantiasa berlindung kepada-Nya dari dari godaan setan, sebagaimana firman-Nya:
$¨BÎ)ur š¨Zxîu”tƒ z`ÏB Ç`»sÜø‹¤±9$# Øø÷“tR õ‹ÏètGó™$$sù «!$$Î/ 4 ¼çm¯RÎ) ìì‹ÏJy™ íOŠÎ=tæ ÇËÉÉÈ
Terjemahnya:
“Dan jika kamu ditimpa sesuatu godaan syaitan Maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui.”[16]
¼çm¯RÎ) }§øŠs9 ¼çms9 í`»sÜù=ߙ ’n?t㠚úïÏ%©!$# (#qãZtB#uä 4’n?tãur óOÎgÎn/u‘ tbqè=ž2uqtGtƒ ÇÒÒÈ  
Terjemahnya:
“Sesungguhnya syaitan itu tidak ada kekuasaannya atas orang-orang yang beriman dan bertawakkal kepada Tuhannya.”[17]
Oleh karena itu, untuk dapat membersihkan dan menjauhkan peranan setan yang mengarahkan jiwa manusia yang sempurna lagi suci tersebut membutuhkan sandaran yaitu memohon perlindungan Allah dari peranan setan yang menyesatkan yang kemudian disebut dengan istilah Al-Isti’a©ah.
Ayat-ayat al-Qur’an tentang Al-Isti’a©ah, bukan hanya berbicara tentang perlindungan Allah dari godaan setan. Akan tetapi, terdapat beberapa hal yang manusia meminta perlindungan kepada Allah darinya, seperti kebodohan[18], buruknya sesuatu[19], dan sebagainya.
B.     Rumusan dan Batasan Masalah
Berdasar pada uraian latar belakang yang telah dikemukakan, maka masalah pokok yang akan dibahas dalam kajian skripsi ini, adalah bagaimana wawasan Al-Qur’an tentang Al-Isti’a©ah ?
Dari masalah pokok di atas, maka batasan masalah yang menjadi obyek kajian skripsi ini adalah :
1.      Apa makna dan hakikat  Al-Isti’a©ah ?
2.      Bagaimana jenis-jenis Al-Isti’a©ah Dalam al-Qur’an ?
3.      Apa fungsi dan tujuan Al-Isti’a©ahdalam Al-Qur’an ?

SELENGKAPNYA===>>>

hanya keranaNya

Sesungguhnya kemuliaan ialah hak bagi kedua-dua orang yang berkasih sayang kerana Allah S.W.T. Dimana pada hari tersebut (kiamat) Allah Taala Rabbul Izzah menyeru mereka dan mempersilakan mereka untuk menerima anugerah yang paling tinggi, iaitu pada hari berhimpunnya...

Akhirul Kalam: Wanita-wanita Perindu Syurga

Setiap insan tentunya mendambakan kenikmatan yang paling tinggi dan abadi. Kenikmatan itu adalah Syurga. Dalam Al Qur'an banyak sekali ayat-ayat yang menggambarkan kenikmatan-kenikmatan Syurga."(Apakah) perumpamaan (penghuni) Syurga yang dijanjikan kepada orang-orang...

hati terjauhlah dari korban dunia

Sesekali hati mengeluh dengan kesusahan dan kepayahan hidup. Terasa pedih dan rapuh, sakitnya seperti tiada hati lain yang mampu mengerti. Namun tidak tersedarkah hati itu adalah ujian dari Tuhannya? Kepayahan itu sesungguhnya adalah bentuk tarbiyahNya kepada hati....

tafsir talqin

Peringatan Untuk Yang HidupMahasuci Tuhan yang Engkau bersifat dengan Baqa' dan Qidam, Tuhan yang berkuasa mematikan sekalian yang bernyawa, Mahasuci Tuhan yang menjadikan mati dan hidup untuk menguji siapa yang baik dan siapa yang kecewa.Mahasuci Tuhan yang...

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.