Akhirul Kalam: Al-Iraqi dan Pemikirannya

 Al-Iraqi dan pemikirannya dalam kitab

al-Tabshirah wa al-Tadzkirah

  

OLEH : AMRULLAH HARUN

   

     A.   
Nama dan Kuniyahnya 

Beliau adalah ‘Abdurrahim
bin al-Husain bin ‘Abdurrahman bin Abi Bakr bin Ibrahim al-Kurdi ar-Raziyani
keturunan bangsa ‘Iraq, kelahiran kota Mahran, Mesir dan bermadzahab
Syafi’i. 

Kuniyahnya adalah Abu al-Fadhl, dan digelari
Zainuddin. Dilahirkan pada hari ke dua puluh satu dari bulan Jumada al-Ula
tahun 725 H.

Dari sumber-sumber sejarah menerangkan bahwa
pada hari Rabu tanggal 9 Sya’ban tahun 806 H ruh al-Hafizh al-‘Iraqi
meninggalkan jasadnya (beliau wafat), setelah beliau keluar dari kamar mandi.
Beliau wafat pada umur 81 tahun, jenazah beliau masyhur dan beliau dishalati
oleh Syaikh Syihabuddin adz-Dzahabi, dan beliau dimakamkan di luar kota Kairo.

B.    
Perjalanan Hidup al-Iraqi dalam Menuntut Ilmu 

Zainuddin (al-‘Iraqi)
telah hafal al-Qur’an, kitab at-Tanbih dan al-Hawi (kitab fiqh madzhab Syafi’i
karangan Imam al-Mawardi) ketika umur beliau depan tahun. Lalu beliau
menyibukkan diri memulai menuntut ilmu dalam ilmu qira’at (ilmu tentang
riwayat-riwayat bacaan al-Qur’an). 

Al-Hafiz al-Iraqi pada
awal menuntut ilmu, memulainya dengan mendalami ilmu bahasanya khusunya pada
struktur (nahwu sharaf) bahasa Arab, kemudian beliau melanjutkan dengan mendengarkan
riwayat hadits dari ‘Abdurrahim bin Syahid al-Jaisy dan Ibnu ‘Abdil Hadi.
Beliau membaca
hadits di hadapan Syaikh Syihabudiin bin al-Baba. Kemudian mengalihkan
semangatnya untuk belajar ilmu takhrij, dan beliau sangat tekun dalam mempelajari
tentang takhrij al ahadits. Saat umur beliau dua puluh tahun, beliau
melakukan rihlah (pengembaraan) untuk menuntut ilmu ke sebagian besar kota di
negeri Syam. 

Beliau mengajar di banyak Madrasah (sekolah) di
negeri Mesir dan Kairo, seperti: Darul Hadits, al-Kamilah, azh-Zhairiyyah
al-Qadimah, al-Qaransiqriyah, Jami’ Ibnu Thulun, dan al-Fadhilah. Beliau juga
pernah tinggal di dekat al-Haramain dalam beberapa waktu, sebagaimana beliau
pernah menjabat sebagai hakim di Madinah an-Nabawiyah, berkhutbah dan menjadi
Imam di sana. 

Semua ulama pada masanya bahkan pada masa
setelahnya mengakui kejeniusan beliau baik dari guru ataupun murid belaiu
sendiri:

Gurunya, yaitu al-‘Izz bin
Jama’ah rahimahullah berkata:”Setiap orang yang mengaku hadits di
negeri Mesir selain dia (al-‘Iraqi), maka dia hanya sekedar mengaku-ngaku
saja.”  Ibnu Hajar al-‘Asqalani rahimahullah berkata: ”Hafizhnya
zaman ini.” Dan beliau juga berkata:”Syaikh yang besar (guru besar) dan
Syaikh yang terkenal.” Ibnu al-Jauzi rahimahullah berkata:”Hafizhnya
negeri Mesir, Ahli Haditsnya dan Guru Besarnya.” 

C.    
Karya Tulis al-Iraqi

Karya
tulis beliau sangat beragam dalam berbagai macam disiplin ilmu. Di antaranya
ada dalam bidang Fikih, Ushul Fikih, Ulumul Qur’an dan yang lainnya. Al-Hafizh
al-‘Iraqi sangat menonjol dengan tahqiqnya (penelitian). Namun yang sangat
disayangkan adalah kebanyakan karya tulis beliau hilang. 

Di
antara kitab-kitab karangan beliau yang selain hadis dan ulumul hadis adalah:

1)      فضل غار حراء

2)      القرب في محبة العرب

3)      قرة العين بوفاء الدين

4)      الكلام على مسألة السجود لترك الصلاة

5)      مسألة الشرب قائماً

6)      مسألة قصّ الشارب

7)      منظومة في الضوء المستحب

8)      المورد الهني في المولد السني

9)      النجم الوهاج في نظم المنهاج

10)  نظم السيرة النبوية

11)  النكت على منهاج البيضاوي

12)  هل يوزن في
الميزان أعم
ال الأولياء والأنبياء أم لا؟

13)  أجوبة ابن العربي

14)  إحياء القلب الميت بدخول البيت

15)  الاستعاذة
بالواحد
من إقامة جمعتين في مكان واحد

16)  أسماء الله الحسنى

17)  ألفية في غريب القرآن

18)  تتمات المهمات

19)  تاريخ تحريم الربا

20)  التحرير في أصول الفقه

21)  ترجمة الإسنوي

22)  تفضيل زمزم على كلّ ماء قليل زمزم

23)  الرد على من
انتقد أب
ياتاً للصرصري في المدح النبوي

24) 
 العدد
المعتبر في الأوجه التي بين السور

Di
antara kitab-kitab karangan beliau tentang hadis ulumul hadis adalah:

1)   شرح التبصرة
والتذكرة

2)   شرح تقريب
النووي

3)   طرح التثريب في
شرح التقريب

4)   عوالي ابن
الشيخة

5)   عشاريات
العراقي

6)   فهرست مرويات البياني

7)  الكلام على
الأحاديث التي تُكُلِّمَ فيها بالوضع ، وهي في مسند الإمام أحمد

8)   الكلام على
حديث : التوسعة على العيال يوم عاشوراء 

9)   الكلام على
حديث : صوم ستٍّ من شوال

10)   الكلام على حديث
: من كنت مولاه فعليٌّ مولاه

11)   الكلام على
حديث : الموت كفّارة لكل مسلم

12)   الكلام على
الحديث الوارد في أقل الحيض وأكثره

13)   المستخرج على
مستدرك الحاكم

14)   معجم مشتمل على
تراجم جماعة من القرن الثامن

15)  المغني عن حمل
الأسفار في الأسفار بتخريج ما في الإحياء من الأحاديث والآثار

16)   مشيخة عبد
الرحمن بن علي المصري المشهور بابن القارئ

17)   مشيخة محمد بن
محمد المربعي التونسي وذيلها

18)   من روى عن عمرو
بن شعيب من التابعين

19)   من لم يروِ
عنهم إلا واحد

20)  
نظم الاقتراح

21)  
الأحاديث المخرّجة في الصحيحين التي تُكُلِّمَ فيه 

22) الأحاديث المخرّجة في الصحيحين التي تُكُلِّمَ فيها بضعف أو انقطاع

23)   الأربعون البلدانية

24)   أطراف
صحيح ابن حبان

25)   الأمالي  .

26)   الباعث على الخلاص من حوادث القصاص

27)   بيان ما ليس بموضوع من الأحاديث

28)   تبصرة المبتدي وتذكرة المنتهي

29)  ترتيب من له ذكر أو تجريح أو تعديل في بيان
الوهم والإيهام

30)  تخريج أحاديث
منهاج البيضاوي

31)   تساعيات الميدومي

32)  تقريب الأسانيد
وترتيب المسانيد

33) التقييد والإيضاح
لما أطلق وأغلق من كتاب ابن الصلاح

34)  تكملة شرح
الترمذي لابن سيد الناس

35)  جامع التحصيل
في معرفة رواة المراسيل

36)  ذيل على ذيل
العبر للذهبي

37)  ذيل على كتاب
أُسد الغابة

38)  ذيل مشيخة
البياني

39)  ذيل مشيخة
القلانسي

40)  ذيل ميزان
الاعتدال للذهبي

41)  ذيل على وفيات
ابن أيبك

42)  رجال سنن الدارقطني  .

43)  رجال صحيح ابن
حبان  .

D.   
Kitab al Tabshirah wa al Tadzkirah dan
Pemikiran al-Iraqi dalam Bidang Hadis.

Sejauh penelusuran, penulis mendapat banyak kesulitan dalam mengkaji
pemikiran al Iraqi, salah
satunya kurang sumber yang bisa dijadikan rujukan
dalam menelaah pemikiran beliau terkait dalam bidang ulumul hadis, dan
kurangnya penelitian tentang karya-karya beliau, berbeda halnya dengan
buku-buku ulumul hadis ulama sebelum dan
setelah beliau seperti: Al Ramahurmuzy, Ibn Shalah,
Ibn Hajar, dll.

Perlu diketahui bahwa buku Al-Tabshirah Wa
Al-Tadzkirah
mempunyai banyak nama atau julukan, kitab tersebut juga
dikenal dengan sebutan alfiyah al-Iraqi fi ulum al-Hadits, juga dikenal
dengan nama Nadham al durar fi ‘ilmi al-asrar. Dan kitab ini sebenarnya
adalah sebuah ulasan ulang atau ringkasan dari apa yang telah dipaparkan oleh
Ibn Shalah sebelumnya yang kemudian oleh Al-Iraqi disajikan dalam bentuk
nadham.
Di dalamnya,
al-Iraqi juga banyak menambahkan pendapat beliau. Seperti pengakuan al-Iraqi
sendiri dalam Al-Tabshirah Wa Al-Tadzkirah:

 .6لَخَّصْتُ فيهَا ابْنَ الصَّلاحِ أَجْمَعَهْ      وَزِدْتُهَا عِلْماً تَرَاهُ مَوْضِعَهْ
Dr. Mahir Yasin Fahl, pen-tahqiq
dan pen-syarah kitab Al-Tabshirah Wa Al-Tadzkirah setidaknya
telah memberikan sedikit gambaran metode penulisan buku Alfiyah Al-Iraqi,
serta pemikiran beliau tentang ulum hadis:

a.      
Al-‘Iraqi
memulai metode pembahasaanya d
engan menjelaskan
kosakata b
ahasa yang
jelas dan d
apat dimengerti dengan bentuk nadham.

 .5نَظَمْتُهَا تَبْصِرَةً لِلمُبتَدِيْ     تَذْكِرَةً لِلْمُنْتَهِيْ وَالْمُسْنِدِ

b.     
Sangat
Memperhatik
an tatanan bahasa
Arab y
ang benar, dengan meletakan susunan
bait
-bait pantun/nadham dengan kehati-hatian.
K
arena dengan adanya perubahan tiap letaknya
ataupun adanya perubah
an secara ‘irabi,
akan merubah harakatnya.

c.      
Menindak
lanjuti s
ebagian pendapat Ulama-ulama, dengan
menguatkan pendapat t
ersebut atau
menambahkan d
engan pendapatnya sendiri, serta mengkritiknya jika hal tersebut
dianggapnya keliru.

d.     
Adapun
dari  segi alpahabet atau huruf  dari kutipan yang dinukilnya, Al-Iraqi terkadang
menghapus atau menambahkan harf. Jika dianggap perlu. Jadi t
idak
ada aturan khusus mengenai tatanan harf atau huruf
-hurufnya
dari kitab yg dinukilnya.

e.      
Al-hafid
A
l-’Iraqi tidak meninggalkan suatu pembahasaan tanpa adanya dalil atau
alasan y
ang tepat. Dan beliau adalah
seorang yang cakap dalam membahas atau menjelaskan suatu makna d
engan
kepiawaiannya.

Dari beberapa penjelasan Mahir Yasin Fahl
diatas, maka penulis kembali melihat background pendidikan al-Iraqi yang
memulainya dengan mendalami ilmu ke
bahasaan, maka tidak salah bahwa al-Iraqi menggunakan
ilmunya dalam menyusun kitab hadis dalam bentuk nadham-nadham atau pantun,
beliau meramunya kedalam nadham-nadham yang indah didengar dan mudah dipahami,
al-Iraqi menyusun ulum al hadits kedalam kurang 
lebih 1000 bait nadham atau pantun.

Dalam menyusun kitabnya, Al-’Iraqi
sangat memperhatikan sekali faidah atau nilai yang dapat diambil oleh para
pembacanya. Sebagaimana Ia, ingin menjelaskannya dengan penjelasan yang sangat
luas namun dapat diringkas secara tepat tanpa adanya perpanjangan kata yang
tidak berfaidah. Kefahamannya yang sangat dalam ketika men-syarh kitab Ibnu
Sholah. Serta menambahkan hal hal yang baru dalam keilmuwan. Yang memberikan
kontribusi yang besar bagi khazanah kekayaan keilmuwan dengan kitabnya
tersebut.

Penulis melihat bahwa syekh
Zainuddin al Iraqi adalah seorang ulama yang ulung
dalam bidang ulum hadis khusunya dalam bidang takhrij al hadis, itu
dapat dilihat  dalam kitab “al-Tabshirah
wa al-Tadzkirah
”. Dimana Al Iraqi lebih menekankan pada hal-hal yang
terkait diri seorang perawi (al-tajrih wa al-ta’dil)nya daripada pembahasan
defenisi hadis itu sendiri, seperti pada kitab Ibn Shalah, al-Hafiz al-Iraqi
merangkum apa yang dibahas oleh Ibn Shalah dan ulama-ulama lain al-Turmudzi,
al-Nawawi, al-Ramahurmuzy, Ibn Abi Hatim. Seperti pembahasan tentang tawarikh
al ruwat wa al wafiyat
(تَوَارِيْخُ الرُّوَاةِ
وَالوَفَيَاتِ
), authan al
ruwat wa buldanuhum
(أَوْطَانُ
الرُّوَاةِ وَبُلْدَانُهُمْ
),
ma’rifah man ikhtalatha min al
tsiqah
  (مَعْرِفَةُ مَنِ
اخْتَلَطَ مِنَ الثِّقَاتِ
),
yang juga telah dibahas oleh Ibn Shalah. Kemudian maratib al-ta’dil
(مراتبِ التعديلِ), maratib al-jarh (مراتب التجريح),
yang juga telah dibahas oleh Ibn Abi
Hatim. Dan lain-lain

Contoh dari nadhamnya, serta
pendapat ulama yang beliau masukkan dalam kitabnya:

326  وَالْجَرْحُ وَالتَّعْدِيْلُ
قَدْ هَذَّبَهُ
         ( إِبْنُ أبي حَاتِمِ ) إِذْ رَتَّبَهُ.

327
وَالشَّيْخُ زَادَ
فِيْهِمَا ، وَزِدْتُ
         مَا فِي كَلاَمِ
أَهْلِهِ وَجَدْتُ

328. فَأَرْفَعُ التَّعْدِيلِ
: مَا كَرَّرْتَهُ
         كَـ(ـثِقَةٍ)( ثَبْتٍ ) وَلَوْ أَعَدْتَهُ

329. ثُمَّ يَلِيْهِ ( ثِقَةٌ ) أوْ (ثَبْتٌ) اوْ
       (مُتْقِنٌ)
اوْ (حُجَّةٌ) اوْ إذا عَزَوْا

Dan seterusnya .330

 .41مُحَقِّقِيْهِمْ قَدْ عَزَاهُ ( النَّوَوِيْ
)
       وَفي الصَّحِيْحِ بَعْضُ شَيءٍ قَدْ رُوِيْ

Dan seterusnya .42

51. (حَمْدٌ) وَقَالَ (التّرمِذِيُّ): مَا
سَلِمْ
     مِنَ الشُّذُوْذِ مَعَ رَاوٍ مَا اتُّهِمْ

52. بِكَذِبٍ وَلَمْ يَكُنْ فَرْداً وَرَدْ           
 قُلْتُ : وَقَدْ حَسَّنَ بَعْضَ مَا انفَرَدْ

Dan seterusnya .53

E.    
Kritikan al-Hafiz al-Iraqi terhadap ulama hadis
sebelumnya

Hasil penilaian kritikus atas setiap
unit hadis amat strategis, karena padanya bertumpu kemantapan pakai oleh setiap
pelaku ijtihad. Cukup beralasan apabila kegiatan kritik hadis dipandang
mencerminkan ijtihad.
Secara eksplisit Imam al-Hakim (w.405) dalam kitab al-Ma’rifah dan al-Madkhal
menetapkan prinsip ijtihad dalam menentukan maqbul dan mardud-nya
suatu hadis.

Untuk generasi setelah masa atau
priode tokoh-tokoh kolektor hadis terkemuka yang telah memperlihatkan
kepiawaiannya dalam mengaplikasikan kaidah seleksi mutu hadis, muncul fatwa
pelarangan dilakukan kritik hadis. Diantara ulama yang tegas menyatakan pelarangan
dimaksud adalah syekh Taqiyuddin Abu Amr bin Shalah al-Syahrazuri (w.643) atau
yang lebih dikenal dengan sebutan Ibnu Shalah.

Fatwa Ibnu
Shalah tentang pelarangan dilakukan kritik hadis oleh siapapun selepas
kodivikasi oleh kolektor yang kredibel, agaknya sejalan dengan fatwa beliau
yang menegaskan bahwa pintu ijtihad di bidang fiqhi telah tertutup pada akhir
abad keempat hijriah.

Fatwa
pelarangan kritik hadis sesudah masa kolektor hadis standar sangat tepat, setidaknya
sebagai langkah antisipasi terhadap kemungkinan dilakukan oleh orang-orang yang
tidak beri’tikad baik, indikasi tidak menguasai seluk-beluk hadis dan sistem
pembinaan syariat, atau berspekulasi dengan penerapan kaidah kritik rsional (naqd
‘aqly
) yang tidak dikenal oleh tradis muhaddisin masa lalu.

Terhadap fatwa
Ibnu Shalah. Muncul keberatan dari kalangan ulama generasi sesudahnya, dan yang
masyhur dari kritikan itu datang dari al-Hafiz al-Iraqi. Diantara alasan beliau
aas keberatan terhadap fatwa Ibnu Shalah adalah bahawa volume perbendaharaan
hadis yang telah terseleksi matannya teramat kecil bila dibandingkan dengan
jumlah cadangan hadis yang beredar luas dikalangan muhaddisin.

Jadi, apabila
fatwa Ibnu Shalah itu disikapi dengan harga mati, akan berakibat pada
tersia-siakannya sejumlah besar perbendaharaan sumber ajaran Islam yang amat
potensial bagi kelengkapan doktrinalnya.
Oleh sebab itu, Zainuddin al-Iraqi serta ulama yang sependapat
dengan beliau berpendapat bahwa pintu ijtihad terbuka bagi orang yang kapasitas
wawasan pengetahuannya dalm bidang hadis cukup memadai, dan benar-benar
menempuh langkah metodologis penelitian sanad serta pengujian gejala ‘illat hadis,
untuk menganalisa hadis sehingga pengambilan keputusan shahihdha’if-nya.

Daftar
Pustaka

Abu Ali Muhammad bin Ali bin Muhammad bin Abdullah asy-Syaukani,
ash-Shan’ani, Irsyad al-Fuhul. Beirut: Dar al-Fikr, tt.

Ahmad Muhammad Syakir, al-Ba’its al-Hatsits fi Ikhtishar ‘ulum
al-Hadits
. Beirut: Dar al-Fikr, tt.

Al-Ramahurmuzi, al-muhaddits al-Fashil, Damaskus: Dar
al-Fikr, 1984

Hasyim Abbas, Kritik Matan Hadis, Yogyakarta: Cet. 1, Teras,
2004

http://www.mawsoah.net

http://www.alwarraq.com

Mahr Yasin Fahl. Syarah 
Al-Tabshirah Wa Al-Tadzkirah
, al-Maktabah al-Syamilah. Dar al-Kutub
al-‘Ilmiyah, Beirut: Libanon. tt.

M. Abdurrahman, Pergeseran Pemikiran Hadis. Jakarta:
Paramadina, 1999

Zainuddin al-Iraqi, Alfiyahal-Hafiz  al-Iraqi fi ‘Ulum al-Hadits. Dar al-Kutub
al-‘Ilmiyah, Beirut: Libanon. tt.

hanya keranaNya

Sesungguhnya kemuliaan ialah hak bagi kedua-dua orang yang berkasih sayang kerana Allah S.W.T. Dimana pada hari tersebut (kiamat) Allah Taala Rabbul Izzah menyeru mereka dan mempersilakan mereka untuk menerima anugerah yang paling tinggi, iaitu pada hari berhimpunnya...

Akhirul Kalam: Wanita-wanita Perindu Syurga

Setiap insan tentunya mendambakan kenikmatan yang paling tinggi dan abadi. Kenikmatan itu adalah Syurga. Dalam Al Qur'an banyak sekali ayat-ayat yang menggambarkan kenikmatan-kenikmatan Syurga."(Apakah) perumpamaan (penghuni) Syurga yang dijanjikan kepada orang-orang...

hati terjauhlah dari korban dunia

Sesekali hati mengeluh dengan kesusahan dan kepayahan hidup. Terasa pedih dan rapuh, sakitnya seperti tiada hati lain yang mampu mengerti. Namun tidak tersedarkah hati itu adalah ujian dari Tuhannya? Kepayahan itu sesungguhnya adalah bentuk tarbiyahNya kepada hati....

tafsir talqin

Peringatan Untuk Yang HidupMahasuci Tuhan yang Engkau bersifat dengan Baqa' dan Qidam, Tuhan yang berkuasa mematikan sekalian yang bernyawa, Mahasuci Tuhan yang menjadikan mati dan hidup untuk menguji siapa yang baik dan siapa yang kecewa.Mahasuci Tuhan yang...

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.