Abul-Jauzaa Blog – !! كن سلفياً على الجادة: Pengkafiran Penghina Syari’at Islam

Dalam
artikel Mengolok-Olok
Syari’at dan Bahaya
Mengolok-Olok Syari’at telah dijelaskan hukum dan (betapa) berbahaya
mengolok-olok syari’at. Mencaci, menghina, mengolok-olok, atau merendahkan
agama (ad-diin) dengan kalimat yang jelas adalah kufur akbar yang
menyebabkan pelakunya murtad keluar dari agama. Baik ia serius atau sekedar
main-main. Allah ta’ala berfirman:

قُلْ أَبِاللَّهِ وَآيَاتِهِ وَرَسُولِهِ
كُنْتُمْ تَسْتَهْزِئُونَ * لا تَعْتَذِرُوا قَدْ كَفَرْتُمْ بَعْدَ إِيمَانِكُمْ

Katakanlah:
‘Apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya dan Rasul-Nya kamu selalu berolok-olok?’.
Tidak usah kamu minta maaf, karena kamu kafir sesudah beriman
” [QS.
At-Taubah : 65-66].

Para
ulama sepakat dalam hal ini.

Kemudian
dalam bahasan ini, beberapa ulama memberikan perincian dengan membedakan antara
‘menghina agama Islam’ (
سب دين الإسلام)’
dengan ‘menghina agama seseorang’ (
سب
دين الشخص
). Kondisi pertama (menghina agama Islam – termasuk
dalam hal ini menghina Allah, Rasul-Nya, dan ayat-ayat-Nya), kafir berdasarkan ijmaa’
dan tanpa keraguan. Adapun kondisi kedua (menghina agama seseorang) mengandung
dua kemungkinan. Bisa jadi ia memang (bermaksud) menghina agama Islam – dan ini
kafir sebagaimana sebelumnya – , atau bisa jadi ia menghina orangnya, yaitu
cara orang tersebut beragama atau menerapkan agama. Jika yang terjadi adalah
kemungkinan kedua, maka ia tidak kafir sebagaimana pertama. Perbuatan ini masuk
dalam katagori maksiat karena menghina muslim yang hukumannya diserahkan kepada
ijtihad hakim [lihat : Al-Mausuu’ah Al-Fiqhiyyah, 10/230].

Misalnya,
ada seseorang yang mengolok-olok orang lain yang membaca Al-Qur’an. Jika yang
diolok-olok adalah ibadahnya/syari’atnya (membaca Al-Qur’an), maka kafir. Jika
yang diolok-olok adalah orangnya karena suaranya tidak merdu atau semisalnya,
maka haram akan tetapi tidak sampai kafir mengeluarkannya dari agama (murtad).
Atau ada orang yang mencela praktek agama orang lain karena dianggap keliru,
berlebihan, atau bodoh; ini juga tidak sampai pada derajat murtad. Sejarah
telah mencatat lembaran kelam fanatisme madzhab yang menyebabkan kaum muslimin
mengalami fase perseteruan fisik karenanya. Masing-masing mencela sebagian yang
lain dalam praktek beragama, padahal mereka sama-sama mengangungkan syari’at.

Asy-Syaikh
Al-Albaaniy rahimahulah pernah ditanya tentang hukum mencela/menghina
agama karena ta’ashshub (madzhab), maka beliau berkata : ‘Fasiq’ [Silsilatul-Huda
wan-Nuur
, no. 664 – melalui Silsilah Jaami’ Turaats Al-‘Allaamah
Al-Albaaniy fil-‘Aqiidah
, Islam, Iman, dan Kufur, juz 2 halaman 631].

Pembedaan
keduanya berdasarkan iqraar dan qarinah-qarinah yang nampak dari
pelakunya.

Asy-Syaikh
Shaalih aalusy-Syaikh hafidhahullah memberikan perincian lain yang mirip.
Jika ada seseorang yang menghina agama, maka perlu dilihat, apakah yang
diinginkannya (menghina) agama Islam ataukah cara beragama Fulaan?. Misalnya datang
kepadanya seseorang yang nampak secara fisik berpegang teguh terhadap agama,
lalu ia mengolok-oloknya. Apakah dalam hal ini langsung berkonsekuensi dirinya menjadi
mustahzi’ (pengolok-olok) yang statusnya keluar dari agama?. Jawabnya
tidak, karena olok-oloknya (bisa jadi) kembali kepada cara beragamanya Fulaan
(yang dianggap aneh atau berlebihan). Bukan pada agamanya. Maka dalam hal itu
perlu dijelaskan kepadanya bahwa yang dilakukan Fulaan termasuk sunnah Nabi shallallaahu
‘alaihi wa sallam
. Apabila ia telah mengetahui dengan pasti hal tersebut
merupakan sunnah, mengakuinya, dan Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam
memang melakukannya; lalu setelah itu ia mengolok-olok dan merendahkan orang
yang mengikuti sunnah itu, maka pada hakikatnya ia mengolok-olok Rasulullah shallallaahu
‘alaihi wa sallam
(dan syari’at yang beliau shallallaahu ‘alaihi wa
sallam
bawa) yang hukumnya kufur akbar, keluar dari Islam (murtad) [simak
selengkapnya dalam rekaman video – https://bit.ly/31iAZXm].

Selain
itu, juga perlu melihat kondisi pelakunya. Adakalanya seseorang mengucapkan
sebuah perkataan yang ia kira tidak masalah menurut pemahamannya, namun
ternyata mengandung penghinaan terhadap syari’at tanpa ia ketahui. Asy-Syaikh Al-Albaaniy
rahimahullah pernah ditanya dalam kasus menghina/mencaci Allah,
Rasul-Nya, dan agama-Nya: “Ada sekelompok orang yang menghina/mencaci Dzat
Allah, Rasulullah
shallallaahu ‘alaihi
wa sallam
, dan agama. Apakah mereka dihukumi keluar dari agama
Islam (murtad)? Dan apa yang seharusnya dilakukan (terhadap mereka)?”. Beliau rahimahullah
menjawab:

أمَّا هل يخرج من ملة الإسلام مَنْ يسبُّ
الذات الإلهية، هذا بلا شك ما يحتاج إلى سؤال فضلًا عن جواب؛ لأنَّه هو الكفر الذي
ذرَّ قرنَه، ولكن الذي يمكن أن يُقال في مثل هذه المناسبة: أنَّ مَنْ صدرت منه
كلمة الكفر له حالة من حالتين: إمَّا أن يعني ما يقول، وإمَّا أنَّه لا يدري ما
يقول، ففي الحالة الأولى الجواب السابق أنَّه كافر مرتد عن دينه ، ولو كان هناك
حاكم مسلم يحكم بما أنزل الله فهذا يصدق عليه قوله عليه السلام ” من بدّل دينه
فاقتلوه ” ، لو أن مسلما يشهد أن لا إله إلا الله وأن محمدا رسول الله -لكن
مثل القاديانين- أنكر أن يكون محمد صلى الله عليه وسلم خاتم الأنبياء هذا يقتل ،
لأنه أنكر شيئا معلوما من الدين بالضرورة ما بالك من سبّ الذات الإلهية؟! ، ما
بالك من سب رسول الله صلى الله عليه وسلم؟! ..إلخ ، فلا شك أن هذا يعتبر مرتدّا
وأنه يقتل ردّة ، هذا في الحالة الأولى إذا كان يعني ما يقول ، أمَّا إنْ كان لا
يعني ما يقول فهذا لا بُدَّ من شيء من التفصيل: إمَّا أنْ يكون أعجميًّا يقول كلمة
عربية لا يفقه معناها وهي كفر، أو أنْ يكون عربيًّا مْسْتَعجمًا نسي اللغة العربية
ومعاد يفقه؛ فتكلَّم بكلمة الكفر وهو لا يفهم أنَّها كلمة الكفر ……، فمَنْ نطق
بكلمة الكفر وهو يدري ما يقول فهو المرتدُّ وحكمه القتل، ومَنْ كان لا يدري لسبب
أنَّه لم يعرف الدِّقَة في المعنى الذي تضمنه كلامه كما في حديث ابن عباس، أو قال
كلمة الكفر وهو يدري ما يقول ولكنَّه قالها وهو مضطرًّا –هذه صورة أخرى- فهو لا
يكفر…….، إذن كلمة الكفر لا يدان بها القائل إلا بهذا التفصيل))اهـ
.

“Apakah
orang yang mencaci Dzat Ilahiyyah (Allah ta’ala) keluar dari Islam, tanpa
diragukan lagi permasalahan ini tidak perlu ditanyakan, apalagi butuh untuk
dijawab. Karena ia jelas kafirnya (murtad dari Islam). Akan tetapi mungkin
perlu dijelaskan dalam kesempatan ini : Bahwa barang siapa yang keluar darinya
kalimat kekufuran, maka di sini ada dua kondisi. Mungkin ia memang berniat
dengan apa yang diucapkannya, atau bisa jadi ia tidak memahami apa yang
diucapkannya. Pada kondisi pertama, maka ia seperti pada jawaban yang telah
diberikan, yaitu kafir, keluar (murtad) dari agamanya. Seandainya terdapat
hakim muslim yang berhukum dengan syari’at yang diturunkan Allah
shallallaahu ‘alaihi wa sallam,
maka ia harus menetapkan padanya hukum dalam sabda Nabi
shallallaahu ‘alaihi wa sallam :
‘‘Barang siapa yang menukar agamanya, maka bunuhlah ia’. Seandainya saja
ada orang muslim yang mengucapkan kalimat syahadat Laa ilaha illallaah wa
anna Muhammadan rasulullah
– akan tetapi dirinya menganut agama semisal
Qaadiyaniy (Ahmadiyah) yang mengingkari Muhammad
shallallaahu ‘alaihi wa sallam
sebagai penutup para nabi, ia dihukum bunuh karena mengingkari suatu perkara ma’lum
minad-diin bidl-dlaruurah
(diketahui secara jelas dan pasti dalam agama).
Lantas bagaimana halnya dengan orang yang mencaci Dzaat Ilahiyyah dan mencaci
Rasulullah
shallallaahu ‘alaihi wa sallam?!.
…. Maka tidak diragukan lagi orang ini dianggap murtad dan dihukum bunuh
karena kemurtadannya. Ini dalam kondisi pertama dimana ia memang bermaksud
(niat) dengan apa yang diucapkannya. Namun apabila ia tidak bermaksud dengan
perkataannya (untuk menghina), perlu dirinci. (Pertama), barangkali ia termasuk
orang ‘Ajam (non Arab) yang mengucapkan perkataan dalam bahasa Arab yang tidak
ia mengerti maknanya mengandung kekufuran. Atau ia orang Arab musta’jam yang
lupa bahasa Arab lagi tidak memahaminya, lalu mengucapkan kalimat kekufuran
tanpa memahami itu adalah kalimat kekufuran……. Maka barang siapa yang
mengucapkan kalimat kekufuran dalam keadaan memahami apa yang diucapkannya,
maka ia murtad dan dijatuhi hukuman bunuh. Namun barang siapa yang tidak tahu
apa yang termuat dalam perkataannya dikarenakan tidak memahami maknanya
sebagaimana dalam hadits Ibnu ‘Abbaas; atau ia mengucapkan kalimat kekufuran
yang dipahami akan tetapi ia mengucapkannya dalam kondisi dipaksa – dan ini
adalah keadaan kedua – maka ia tidak dikafirkan….. Maka, sebuah kalimat
kekufuran tidak berkonsekuensi hukum pada pengucapnya kecuali dengan perincian
ini….”
[selesai dengan peringkasan – Silsilatul-Huda wan-Nuur, kaset nomor 743
– https://bit.ly/31iAZXm].

Ini
saja sedikit yang dapat dituliskan, semoga ada manfaatnya.

Wallaahu
a’lam
.

[abul-jauzaa’
– 18102020].




hanya keranaNya

Sesungguhnya kemuliaan ialah hak bagi kedua-dua orang yang berkasih sayang kerana Allah S.W.T. Dimana pada hari tersebut (kiamat) Allah Taala Rabbul Izzah menyeru mereka dan mempersilakan mereka untuk menerima anugerah yang paling tinggi, iaitu pada hari berhimpunnya...

Akhirul Kalam: Wanita-wanita Perindu Syurga

Setiap insan tentunya mendambakan kenikmatan yang paling tinggi dan abadi. Kenikmatan itu adalah Syurga. Dalam Al Qur'an banyak sekali ayat-ayat yang menggambarkan kenikmatan-kenikmatan Syurga."(Apakah) perumpamaan (penghuni) Syurga yang dijanjikan kepada orang-orang...

hati terjauhlah dari korban dunia

Sesekali hati mengeluh dengan kesusahan dan kepayahan hidup. Terasa pedih dan rapuh, sakitnya seperti tiada hati lain yang mampu mengerti. Namun tidak tersedarkah hati itu adalah ujian dari Tuhannya? Kepayahan itu sesungguhnya adalah bentuk tarbiyahNya kepada hati....

tafsir talqin

Peringatan Untuk Yang HidupMahasuci Tuhan yang Engkau bersifat dengan Baqa' dan Qidam, Tuhan yang berkuasa mematikan sekalian yang bernyawa, Mahasuci Tuhan yang menjadikan mati dan hidup untuk menguji siapa yang baik dan siapa yang kecewa.Mahasuci Tuhan yang...

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.