Abul-Jauzaa Blog – !! كن سلفياً على الجادة: Adab Bro….

لا تَجْعَلُوا دُعَاءَ الرَّسُولِ بَيْنَكُمْ
كَدُعَاءِ بَعْضِكُمْ بَعْضًا
Janganlah
kamu jadikan panggilan Rasul di antara kamu seperti panggilan sebahagian kamu
kepada sebahagian (yang lain)
” [QS. An-Nuur : 63].

Melalui
ayat ini, Allah

telah mengkhususkan penyebutan Nabi

dalam pembicaraan sehingga Allah melarang para shahabat (dan kita) memanggil
beliau
: ‘Ya Muhammad, Ya Ahmad, Ya Abal-Qaasim’
– sebagaimana panggilan sebagian mereka terhadap sebagian yang lain. Hendaklah
mereka memanggil beliau
dengan : ‘Ya Nabiyallah, Ya Rasulallah’,
karena Allah

sendiri tidak memanggil beliau

dalam Al-Qur’an hanya dengan namanya saja:

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لأزْوَاجِكَ إِنْ
كُنْتُنَّ تُرِدْنَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَزِينَتَهَا فَتَعَالَيْنَ أُمَتِّعْكُنَّ
وَأُسَرِّحْكُنَّ سَرَاحًا جَمِيلا
Wahai
Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu: “Jika kamu sekalian mengingini
kehidupan dunia dan perhiasannya, maka marilah supaya kuberikan kepadamu mut’ah
dan aku ceraikan kamu dengan cara yang baik
” [QS. Al-Ahzaab : 28].
يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ إِنَّا أَحْلَلْنَا
لَكَ أَزْوَاجَكَ اللاتِي آتَيْتَ أُجُورَهُنَّ وَمَا مَلَكَتْ يَمِينُكَ مِمَّا أَفَاءَ
اللَّهُ عَلَيْكَ

Wahai
Nabi, sesungguhnya Kami telah menghalalkan bagimu istri-istrimu yang telah kamu
berikan mas kawinnya dan hamba sahaya yang kamu miliki yang termasuk apa yang
kamu peroleh dalam peperangan yang dikaruniakan Allah untukmu
” [QS.
Al-Ahzaab : 50].
[Ref
: Ash-Shaarimul-Masluul, 3/803-804 karya Syaikhul-Islaam Ibnu Taimiyyah rahimahullah].
Tidaklah
kita menyebut Nabi
kecuali dengan sebutan yang penuh
penghormatan dan pemuliaan. Kita mesti memilih kata-kata yang baik ketika
menyifati beliau dan sirah beliau
.
Hingga sebagian ulama madzhab berijtihad bolehnya menambah kata ‘sayyidinaa’
sebelum menyebut Muhammad dalam bacaan adzan dan shalat – meski kita tidak
membenarkan ijtihad ini. Jika ada dua kata yang terlintas dalam benak, kita
pilih yang paling bagus maknanya.
So,
bukan termasuk adab ketika menterjemahkan hadits (misalnya):
عَنْ عَائِشَةَ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ: سَدِّدُوا،
وَقَارِبُوا، وَأَبْشِرُوا، فَإِنَّهُ لَا يُدْخِلُ أَحَدًا الْجَنَّةَ عَمَلُهُ، قَالُوا:
وَلَا أَنْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ، قَالَ: وَلَا أَنَا، إِلَّا أَنْ يَتَغَمَّدَنِي
اللَّهُ بِمَغْفِرَةٍ وَرَحْمَةٍ

Dari
‘Aaisyah, dari Nabi
, ia dulu pernah NGOMONG : “Beramallah
LOE-LOE PADE sesuai sunnah (istiqamah) dan berlaku imbanglah, dan berilah kabar
gembira, sesungguhnya seseorang tidak akan masuk surga karena amalannya”. Para
shahabat berkata : “ELO JUGA YA MUHAMMAD”. Beliau bersabda : “GW JUGA, namun
Allah melimpahkan rahmat dan ampunan-Nya pada GW” [Diriwayatkan oleh
Al-Bukhaariy dan Muslim]
hanya
karena alasan audiens di depan mikroponnya adalah anak-anak gaul DKI. Justru
mereka (audiens) harus diajari adab bagaimana berinteraksi dengan Rasul

dan sunnah-sunnahnya. Saya yakin, mereka tetap akan paham seandainya hadits di
atas diterjemahkan:
Dari
‘Aaisyah, dari Nabi
, beliau bersabda : “Beramallah sesuai
sunnah (istiqamah) dan berlaku imbanglah, dan berilah kabar gembira,
sesungguhnya seseorang tidak akan masuk surga karena amalannya”. Para shahabat
berkata : “Begitu juga dengan engkau wahai Rasulullah?”. Beliau bersabda : “Begitu
juga denganku, namun Allah melimpahkan rahmat dan ampunan-Nya kepadaku
Berinteraksi
dengan Allah

apalagi. Tak perlu kita pakai diksi ‘ngejapri Allah’, ‘Allah nge-read
doa kita’ – hanya pingin addaptable dengan gaya media sosial kontemporer
– sebagaimana kelakuan kaum telat gaul. Apakah audiens menjadi sangat susah
memahami jika kita mengatakan : ‘Mari kita berdoa kepada Allah dengan khusyuk,
Allah akan mendengar dan mengabulkan permohonan kita’ ?
Inilah
yang diajarkan guru-guru lokal saya. Saya yakin, guru Anda pun demikian.
Wallaahu
a’lam bish-shawwaab
.




hanya keranaNya

Sesungguhnya kemuliaan ialah hak bagi kedua-dua orang yang berkasih sayang kerana Allah S.W.T. Dimana pada hari tersebut (kiamat) Allah Taala Rabbul Izzah menyeru mereka dan mempersilakan mereka untuk menerima anugerah yang paling tinggi, iaitu pada hari berhimpunnya...

Akhirul Kalam: Wanita-wanita Perindu Syurga

Setiap insan tentunya mendambakan kenikmatan yang paling tinggi dan abadi. Kenikmatan itu adalah Syurga. Dalam Al Qur'an banyak sekali ayat-ayat yang menggambarkan kenikmatan-kenikmatan Syurga."(Apakah) perumpamaan (penghuni) Syurga yang dijanjikan kepada orang-orang...

hati terjauhlah dari korban dunia

Sesekali hati mengeluh dengan kesusahan dan kepayahan hidup. Terasa pedih dan rapuh, sakitnya seperti tiada hati lain yang mampu mengerti. Namun tidak tersedarkah hati itu adalah ujian dari Tuhannya? Kepayahan itu sesungguhnya adalah bentuk tarbiyahNya kepada hati....

tafsir talqin

Peringatan Untuk Yang HidupMahasuci Tuhan yang Engkau bersifat dengan Baqa' dan Qidam, Tuhan yang berkuasa mematikan sekalian yang bernyawa, Mahasuci Tuhan yang menjadikan mati dan hidup untuk menguji siapa yang baik dan siapa yang kecewa.Mahasuci Tuhan yang...

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.